Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Hendra Barakat

TINGGAL 14 TAHUN DI BRUNEI , BERDIKARI DI BIDANG KULINER, DAN SEKARANG LAGI KHUSU' BELAJAR JADI BAPAK

Pendiri Kota Chicago Orang Sunda !!

HL | 30 November 2009 | 15:30 Dibaca: 1622   Komentar: 40   2

Mungkin anda semua akan mentertawakan judul di atas karena memang tidak mungkin itu terjadi. Tapi tidak kepada saya , yang pertama bilang kota Chicago di dirikan oleh orang sunda, adalah guru bahasa daerah saya Pak Dadang ketika kelas 3 SD, hal itu karena merujuk kepada nama suatu tempat di tatar bumi sunda yang kebanyakan menggunakan kata Ci yang artinya air.

Dulu sangat bangga mendengar kota Chicago ada kaitannya sama tatar sunda walau hal itu dilarat lagi oleh Pak Dadang yang menyatakan hanya guyonan sahaja karena nama kota itu hampir sama dengan keadaan di Jawa Barat. Sekarang saya tertawa sendiri mengenang ke-naif-an saya.

Tapi kalau dipikir pikir orang sunda itu memang unik sekali dalam penamaan suatu tempat yang selalu dikaitkan dengan air. Di derah saya saja yang merangkumi kota kecamatan Palabuhan Ratu sepanjang saya ingat banyak kampungnya yang menggunakan kata CI. Seperti Ci panas ( mungkin disana ada sumber air panas) Ci awi ( mungkin airnya dekat pohon bambu) Ci gombong ( sejenis pohon bambu juga tapi lebih besar) Ci garu ( mungkin airnya di garu dulu) Cinagen ( air yang tenang ) Ci dadap ( mungkin airnya dekat pohon dadap) Ci jeruk, Cidahu, Ci keresek ( apa mungkin airnya pake kantong keresek ?).

Sebelum saya tinggal di Brunai sekarang ini, saya hanya berpikir bahwa penamaan suatu tempat atau pun kampung dengan kata yang unik hanya milik orang Sunda, tapi hal itu terbantahkan setelah saya tinggal di Brunai . Rupanya sama dengan orang Sunda orang Brunai yang terdiri dari suku Brunaian ( orang yang tinggal di air) suku Kadazhan,orang Ulu,suku Dusun,Suku Iban. Juga punya nama nama kampung dan kotanya yang unik yaitu selalu diakhiri oleh kata “Ong”. Seperti : Tutong, Gadong, Temburong, Mukong, Mumong, Bengkurong, Sengkurong, Jerudong, dan banyak lagi tempat yang lainnya sedangkan yang saya sebutkan diatas adalah kota kota yang selalu saya datangi.

Sayang sampai tulisan ini saya muat di kompasiana saya belum tahu apa artinya “Ong” pada akhiran nama nama tempat itu…Mungkin ada yang bisa membantu ?.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Menembus Cadas Puluhan Meter demi Air …

Emanuel Dapa Loka | | 02 March 2015 | 19:48

Modus Baru Begal dan Rampok di Jalanan …

Gunawan | | 02 March 2015 | 16:36

Masa Depan Hubungan Korut - Tiongkok …

Dasman Djamaluddin | | 02 March 2015 | 16:12

Melestarikan Penghijauan dengan Cara Hemat …

Tjiptadinata Effend... | | 02 March 2015 | 17:30

Cara Nyaman, Aman, dan Sehat Tetap Langsing …

Ellen Maringka | | 02 March 2015 | 14:03


TRENDING ARTICLES

NasDem ‘Temani’ Ahok Selamatkan …

Gan Pradana | 19 jam lalu

Nuri Shaden; Salah Kamus …

Jimin Andri Sarosa | 20 jam lalu

Rahasia Kemenangan Zulkifli Hasan Jadi Ketua …

Pebriano Bagindo | 20 jam lalu

Hati-hati ke Bali: Peraturan Angkasa Pura …

Angin Dirantai | 20 jam lalu

Nasi Aking dan Beras Busuk Untuk Jokowi …

Felix | 24 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: