Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Sjarifuddin Josuf

Tamat ABA thn. 1978, kemudian mengajar bhs.Inggris di Surabaya, Jakarta dan Tangerang. Sekarang berdiam di New selengkapnya

Menaiki Patung “Liberty” di New York City

HL | 04 June 2010 | 01:55 Dibaca: 490   Komentar: 16   4

Seminggu setelah tiba di New York City saya dibawa ipar saya , Budy Lodewijk almarhum mengunjugi patung “liberty” yang letaknya agak ditengah sungai Hudson. Jadi harus naik motor boat kalau

Mau kesana, tentunya antri dulu yang kadang-kadang memakan waktu ber-jam-jam baru bisa naik ke boat.

Kesempatan ini biasanya dipergunakan oleh orang hitam buat cari uang, dengan cari mempertunjukkan kebolehannya main akrobat, jungkir balik gitu. Ngeri juga melihatnya.

Tapi bule-bulenya mah acuh aja, mereka terus tepuk tangan.Kalau saya lihat mah biasa2 aja, kalau dibandingkan dengan atraksi ketangkasan diIndonesia, masih kalah jauh.

Perjalanan ke tengah sungai memakan waktu sekitar 30 menit (kalau tidak salah).Setelah sampai di sana kita buru-buru lagi ngantri untuk bisa masuk ke dalam (di Amerika sini, di-mana-mana ngantri, jadi jangan heran kalau mau ke W.C juga ngantri). Waktu ngantri di sini relative, karena banyak juga pengunjung yang datang cuman lihat-lihat di sekeliling patung, tidak naik keatas. Cuman duduk melepas lelah atau makan di cafetaria. Saya sendiri masuk waktu itu, ditunggui ipar saya diluar karena dianya sudah pernah coba.

Liberty/Admin (shutterstock)

Liberty/Admin (shutterstock)

Setelah dapat giliran, kita memasuki elevattor yang cukup besar, sampai ditingkat berapa saya sendiri lupah (mungkin pak Joeseph bisa mengingatkan). Yang pasti kita tiba di lobby tempat jual cendera mata, dan foto-foto tentang patung Liberti dan kota Manhattan dan sekitarnya.

Nah, dari sini kita mulai naik tangga, yang kalau saya tahu, tidak mau saya naiki. Kenapa? Karena tangganya panjang banget, lalu tempatnya makin lama, makin mengecil, sesuai dengan ukuran tubuh dari patung tersebut. Jadi kita di dalam naik tangga persis untuk satu orang saja, tidak ada ruang lagi.

Kemudian, makin ke atas, udara di dalam makin pengap. Nasehat saya kalau anda punya penyakit jantung dsb.nya pikir dua kali aja, soalnya kalau mau turun tidak mungkin lagi, karena harus berpapasan dengan orang dibawah. Syukurlah saya sampai juga di atas (di puncak) dimana kita bisa melihat perahu-perahu dan pulau Manhattan dari ujung kepala patung Liberti (yang berbentuk mahkota). Nah, kita nongolnya di situ setelah bersusah payah.

Diatas kita tidak boleh ber-lama-lama karena orang dari bawah juga akan sampai ke atas. Sedang tempatnya tidak begitu luas.

Jadi belum hilang penatnya, sudah harus turun lagi.

Kita balas saja dengan makan makanan Amerika di kantin sepuasnya.
Sekian

Salam kompak kompasiana

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kalahkan Norwich, Liverpool Kian Dekat …

Achmad Suwefi | | 20 April 2014 | 19:54

Ketagihan “Pecel Senggol” …

Hendra Wardhana | | 20 April 2014 | 16:01

Kebijakan Mobil LCGC Yang Akhirnya Membebani …

Baskoro Endrawan | | 20 April 2014 | 13:30

My Mother Is…? …

Salmah Naelofaria | | 20 April 2014 | 15:03

[Puisi Kartini] Petunjuk Akhir Event Puisi …

Fiksiana Community | | 20 April 2014 | 09:25


TRENDING ARTICLES

Awas Pacaran Sama Bule Player! Tips dari …

Cdt888 | 14 jam lalu

Mari Jadikan Sekolah Benar-Benar Sebagai …

Blasius Mengkaka | 15 jam lalu

Hargai Pilihan Politik Warga Kompasiana …

Erwin Alwazir | 16 jam lalu

Mandi Air Soda di Kampung, Ajaib! …

Leonardo Joentanamo | 17 jam lalu

Prediksi Indonesian Idol 2014: Virzha …

Arief Firhanusa | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: