Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Safinah Surya Hakim

tidak bakat menulis, tidak juga hobi, hanya berusaha bisa.

Berkunjung ke Keraton Kadariah Pontianak : Belajar Sejarah Lagi.

OPINI | 25 July 2010 | 07:13 Dibaca: 713   Komentar: 6   0

Keraton Kadariah Pontianak

Keraton Kadariah Pontianak

Kali ini saya ingin berbagi pengalaman tentang kunjungan saya ke Keraton Kadariah Pontianak. Letaknya tak jauh dari pusat kota Pontianak, hanya membutuhkan waktu kira-kira 15 menit. Untuk menuju lokasi ini, kita harus masuk dulu ke wilayah perkampungan Bugis Dalam.

Bangunan keraton yang tersusun dua lantai langsung tampak saat kita memasuki halaman keraton. Bangunannya semua terbuat dari kayu dan model bangunan adalah bangunan khas suku melayu yakni rumah panggung. Kondisi bangunan keraton terkesan kusam, dan cat bangunan sudah mulai luntur. Warna kuning mendominasi rumah ini, hal ini tampak pada sebagian besar furniture dan pelengkapnya di sini berwarna kuning. Berdasarkan informasi yang saya lihat di papan-papan informasi yang ada di dalam keraton ini, keraton ini dibangun oleh Sultan Syarif Al-Qadrie pada tahun 1771.

Berkunjung ke keraton ini serasa berkunjung ke museum dan belajar sejarah lagi, karena di dalam keraton ini dipajang benda-benda bersejarah antara lain meriam, foto-foto anggota, keluarga keramik hadiah dari negara lain, tempat tidur, mimbar, serta benda-benda bersejarah lainnya. Setiap benda-benda yang dipajang tersebut selalu dilengkapi dengan Interpretasinya sehingga banyak ilmu dan pengetahuan yang dapat kita dapat jika kita berkunjung ke tempat ini. Selain itu, dipajang pula informasi dan sejarah tentang Sultan Hamid II, yang merupakan keturunan dari Sultan Syarif Al-Qadrie yang merupakan pencipta lambang burung Garuda, maskot negara kita yang membuat saya mengingat-ingat kembali materi pelajaran sejarah pada saat sekolah dulu.

Mimbar, salah satu barang yang dipajang di dalam keraton.

Mimbar, salah satu barang yang dipajang di dalam keraton.

Ada satu barang yang dipajang di keraton yang membuat saya tertarik, yakni cermin seribu atau a thousand mirror. Dua cermin yang sama diletakkan berhadapan di ruang lobi keraton, jika kita bercermin, maka bayangan kita akan terpantulkan oleh cermin dibelakang kita sehingga akan nampak banyak bayangan. Inilah alsan mengapa cermin itu disebut cermin seribu. Berdasarkan informasi yang tertulis di bawahnya, cermin ini merupakan hadiah dari perancis sebagai hadiah untuk sang Sultan.

Ukuran keraton yang tidak terlalu besar, membuat saya membutuhkan kurang lebih 20 menit saja untuk mengelilingi keraton dan melahap semua informasi di dalamnya. Saat saya hendak meninggalkan keraton, ada seorang nenek menghampiri saya dan berkata “ Dek, nanti jangan lupa masukkan sumbangan untuk pengelolaan keraton ini ya di kotak itu“, sambil menunjuk sebuah kotak kuning di sudut ruangan.

Saya pun bertanya pada sang nenek, “ Iya Nek, ngomong-ngomong nenek siapa?”.

“Saya anggota keluarga sultan”, sambil tersenyum dan menunjuk foto dirinya di salah satu foto keluarga yang terpampang di keraton ini. Sungguh miris, batin saya mengetahui sang Keluarga Sultan yang dulu berjaya kini harus menjadi penjaga keraton dan juga meminta sumbangan untuk pengelolaan keraton. Andai saja pemerintah lebih peduli, maka tak perlu lagi sang keluarga istana itu harus berjuang sendiri mengelola asset sejarah ini yang juga menjadi identitas negara kita ini.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Bertualang dalam Lukisan Affandi …

Yasmin Shabrina | | 25 October 2014 | 07:50

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 4 jam lalu

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | 6 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 10 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 10 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Cara Efektif Menghafal …

Masykur | 7 jam lalu

Sembilu Cinta …

Christian Kelvianto | 7 jam lalu

Pembunuhan Karakter Keprofesian Industri …

Vendy Hendrawan | 7 jam lalu

Seorang Perempuan di Pemakaman …

Arimbi Bimoseno | 8 jam lalu

Gayatri Si Anak Ajaib Yang Terbang Ke Negeri …

Birgaldo Sinaga | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: