Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Ronny Buol

Suka membaca dan hobby motret. Beraktivitas sebagai Jurnalis Warga. Tergabung bersama PPWI (Persatuan Pewarta Warga selengkapnya

Eksotis Bebatuan Pantai-pantai di Sitaro

REP | 21 May 2011 | 14:12 Dibaca: 222   Komentar: 5   2

4R

Sebagai daerah kepulauan, Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro) yang berada dalam wilayah administrasi Provinsi Sulawesi Utara memiliki luas wilayah perairan laut sekitar 91% dari total 3.066,22 KM2 luas wilayahnya.

Dari luas daratan yang hanya 9% tersebut (275,96 KM2) kabupaten baru ini memiliki garis pantai sepanjang 154 KM. Sungguh merupakan garis pantai yang amat panjang dibanding dengan wilayah daratannya.

Tidak heran, sebagian besar penduduk dari kabupaten yang baru 2 tahun memekarkan diri dari kabupaten induk Sangihe ini, tinggal di wilayah pesisir.

Namun jangan membayangkan seperti didaerah berpantai di tempat lain, garis pantai di Kabupaten Kepulauan Sitaro memiliki karakteristik khusus dan unik.

Akibat dari kehadiran dua gunung berapi yang ada di Pulau Siau (GA. Karangetang) dan Gunung Api Ruang di Pulau Tagulandang dan pula dipengaruhi oleh letak kabupaten ini pada jalur labil sirkum pasifik, membuat garis pantainya sebagian besar merupakan bebatuan.

Bebatuan eksotis
Karakteristik pantai bebatuan ini menjadi daya tarik sendiri bagi pengembangan wisata.
Sebab, batu-batu hitam dan licin mengkilap menjadi sebuah sajian panorama yang unik terhampar di pecahan ombak.

Taburan mozaik keajaiban alam ini seakan menggoda kaki  kita untuk menjejalinya. Sembari merasakan terapi pijatan alam, kaki akan disapu oleh pecahan buih ombak yang mengoda.

Di tepian daratan, tak jarang ditemui bebatuan yang membentuk tebing menantang. Seperti yang banyak ditemui di garis pantai daerah Laghaeng hingga Talawid. Seakan, tebing-tebing batu tersebut menantang untuk ditaklukan.

Demikian pula, tak jarang tebing batu tersebut berupa bebatuan cadas kekuningan yang terbentuk akibat sendimentasi dari batu kapur yang terkikis oleh garam dari uap air laut.

Rangkaian bebatuan eksotisme ini terasa lengkap dengan sajian pulau-pulau batu yang menyembul dari permukaan air.
Pulau-pulau kecil yang kelihatan angkuh dan angker tersebut banyak ditemui di ujung-ujung tanjung. Bahkan rangkaian pulau – pulau batu kecil yang ada di kluster Buhias dan Maharo diklaim menyaingi keindahan kluster Raja Ampat di Papua.

Sungguh sajian garis pantai yang unik dari kabupaten Kepulauan Sitaro yang hanya memerlukan waktu sekitar 4 jam dengan kapal cepat dari Manado ini, patut untuk dikembangkan.

Selain eksotisme pantai bebatuan, daerah ini juga menyimpan explorasi wisata gunung yang menantang. Kini terpulang Pemerintah Daerah Kabupaten Siau Tagulandang Biaro, khususnya Dinas Pariwisata dan Kebudayaan sedang menggarap potensi wisata ini, sehingga menjadi primadona pendapatan daerah seperti yang telah dibuktikan oleh daerah-daerah lain.

Untuk melihat rangkaian foto-foto lengkapnya, silahkan akses ke: http://www.facebook.com/ronny.buol

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membayar Zakat Fitrah di Masjid Turki, …

Gaganawati | | 27 July 2014 | 22:27

Kiat Menikmati Wisata dengan Kapal Sehari …

Tjiptadinata Effend... | | 27 July 2014 | 19:02

Indahnya Perbedaan :Keluarga Saya yang Dapat …

Thomson Cyrus | | 27 July 2014 | 19:45

Ini Rasanya Lima Jam di Bromo …

Tri Lokon | | 27 July 2014 | 21:50

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Temuan KPK: Pemerasaan Pada TKI Capai Rp 325 …

Febrialdi | 26 July 2014 22:14

KPK Lebih Dibutuhkan TKI Ketimbang TNI, …

Fera Nuraini | 26 July 2014 19:21

Taruhan Kali Ini Untuk Jokowi dan Demokrasi …

Hosea Aryo Bimo Wid... | 26 July 2014 19:19

Surat Lebaran untuk Emak …

Akhmad Mukhlis | 26 July 2014 14:40

Daftar Kompasioner yang Berkualitas …

Hendrik Riyanto | 26 July 2014 13:29

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: