Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Tiknan Tasmaun

Praktisi herbal yang ingin bermanfaat bagi sesama. Punya blog di http://hidupsuksestiknan.wordpress.com dan di http://tiknan.blogspot.com selengkapnya

Wisata Rohani Ke Makam Syeh Ibrohim Asmoroqondi

REP | 01 December 2011 | 05:12 Dibaca: 407   Komentar: 2   0

Lama sudah penulis absen tidak menulis di media ‘rumah sehat bersama’ Kompasiana tercinta ini. Namun bukan berarti tidak pernah klik. Hampir tiap hari juga klik. Namun baru kali ini tergerak untuk menulis lagi.

Beberapa hgari yang lalu penulis berziarah ke makam Mbah Ibrohim Asmoroqondi. Beliau  adalah ayahanda Sunan Ampel. Beliau dimakamkan di desa Gisikharjo, Palang, Tuban. Anda dapat mengunjungi tempat tersebut melalui jalur pantura Surabaya -Tuban. Lokasinya sekitar 5 km dari pusat kota Tuban.

Foto berikut adalah foto Masjid Syekh Ibrohim Asmoroqondi.

Jika anda membawa mobil pribadi maupun bus (rombongan), telah disediakan area parkir yang nyaman dan aman di sebelah utara kompleks makam. Di sana juga terdapat tempat kuliner sehingga Anda tidak usah khawatir jika sedang lapar dan memerlukan makanan. Jika Anda sekedar mengendarai sepada motor, maka Anda langsung bisa parkir di sebelah masjid komplek makam tersebut.

Berziarah ke makam Syekh Ibrohim Asmoroqondi memberikan rasa kesejukan jiwa tersendiri. Ada getaran keheningan dan sambung roso, memudahkan kita untuk mengingat (berzikir:Arab) kepada Tuhan, Allah SWT.

Berbicara mengenai esensi berziara. Jika kita berziara kepada beliau- atau zaman sekarang lebih terkenal dengan istilah wisata rohani- dengan niat ikhlas insya Allah akan mendapat keberkahan dari Allah. Mengapa ? Secara akal saja jika kita menyayangi serta berbakti kepada seseorang yang dikasihi Raja misalnya, maka pasti Sang Raja tersebut akan mengasihi kita juga. Bagaimanapun beliau adalah kekasih Allah. Jika kita mencitai kekasih-Nya, maka DIA juga akan menyintai kita.

Untuk itulah kita berziarah. Menghadiahkan sejumput doa. Berupaya napak tilas terhadap lelakunya. Memohon keridloan ilahi. Sekaligus juga bermunajad terhadap apapun keperluan kita, tentu saja bersandar semata-mata ‘welas-asih-Nya’ , Rahman dan Rahim-Nya.

Salam, Tiknan Tasmaun

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

5 Kompasianer Beropini tentang Paspampres …

Kompasiana | | 02 September 2014 | 15:41

Keuntungan-keuntungan dari Kasus Florence …

Andreas Ab | | 02 September 2014 | 12:43

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | | 02 September 2014 | 11:59

Menyaksikan Sinta Obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | | 02 September 2014 | 12:19

Inilah Pemenang Lomba Kompetisi Blog ACC! …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 12:25


TRENDING ARTICLES

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 4 jam lalu

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 6 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 7 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 11 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: