Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Wijaya Kusumah

Teacher, Motivator, Trainer, Writer, Blogger, Fotografer, Father, Pembicara Seminar, dan Workshop Tingkat Nasional. Sering diminta selengkapnya

Pasar Andir Bandung

REP | 04 January 2012 | 11:10 Dibaca: 1568   Komentar: 4   1

Usai sholat subuh biasanya jalan-jalan pagi di kota bandung. Kali ini saya jalan pagi dari rumah mertua di jamika menuju pasar andir. Kebetulan pasar andir letaknya tak jauh dari tempat saya menginap di bandung. Kira-kira 700 meter dari rumah mertua saya.

http://bandunglife.com/wp-content/uploads/2008/04/menunggu_pembeli.jpg

http://bandunglife.com/wp-content/uploads/2008/04/menunggu_pembeli.jpg

Di pagi buta itu pasar andir sudah ramai. Pasar ini memang sudah mulai ramai dari malam hari. Jalan sudirman serasa penuh dengan para pedagang dan pembeli. Bila melewati jalan ini, terasa benar kemacetannya. Kendaraan yang lewat harus berjalan pelan-pelan menyusuri jalan.

Hal yang saya senang dari pasar andir ini adalah jajanan paginya. Banyak kue-kue khas. Saya menamainya kue pagi khas rakyat parahiyangan. Sambil ngopi di pagi hari gak kerasa 4 gehu atau gorengan tahu dicampur tepung sudah masuk ke mulut dengan cepat.

Di pasar andir ini ada keponakan istri saya yang ikut berjualan makanan. Terkadang saya suka mampir ke warung kagetnya. Saya sebut warung kaget karena bukanya cuma sebentar. Sekitar jam 8 biasanya sudah balik ke rumah lagi. Biasanya buka usai sholat subuh atau jam 5 pagi. Jadi dihitung-hitung berdagangnya cuma 3 jam, tapi pemasukannya lumayan. Katanya dia bisa mengantongi keuntungan bersih rp.50.000.

Di pasar andir banyak penjual sayuran saya temui. Harganya murah-murah. Saya membeli jagung manis Rp.3000 dengan 5 jagung di dalam bungkusannya. Wah murah sekali! Padahal kemarin, waktu saya beli jagung di kawasan wisata gunung galunggung harganya sudah Rp.2500 per buah. Jadi kesimpulan saya belanja di pasar andir harga-harga barang yang dijual sangat murah. Kata keponakan saya banyak pembeli yang belanja untuk dijual lagi di warungnya atau pedagang gerobak sayur yang menjajakan dagangannya ke perumahan.

Jalan-jalan di sekitar pasar andir membuat saya melihat langsung geliat ekonomi rakyat di pagi hari. Transaksi keuangan terjadi di sini dengan sangat cepat, dan saya pun menjadi teringat dengan pasar tradisional lainnya yg sempat saya kunjungi seperti pasar bringharjo di Yogyakarta.

Akhirnya, jalan-jalan pagi di pasar andir bandung membuat saya belajar banyak tentang mereka yg mengais rezeki dari berdagang. Pergilah ke pasar dan akan kau temui pelajaran ekonomi secara langsung, dan bukan hanya dari buku.

Salam blogger persahabatan
Omjay
http://wijayalabs.com

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Pileg] Pertarungan antar “Kontraktor …

Syukri Muhammad Syu... | | 23 April 2014 | 22:57

Pengalaman Jadi Pengamen Pada 1968 – 2013 …

Mas Ukik | | 23 April 2014 | 21:14

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 17 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 19 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 20 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 21 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 22 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: