Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Yanto Soedharmono

Blora I Jogjakarta I Mengajar I Kompasiana.

Tak Ada Pengasong Rokok di Kereta Senja Utama Yk-Psr Senen

REP | 22 August 2012 | 05:36 Dibaca: 506   Komentar: 2   1

Fenomena tak ada pengasong rokok ini saya jumpai di kereta Senja Utama jurusan Yogyakarta - Psr Senen, ketika melakukan perjalanan “mudik” pada hari Jum’at (17/08/2012).

Perjalanan mudik saya merupakan perjalanan melawan arus, artinya ketika para mudiker kebanyakan melakukan perjalanan dari Jakarta ke Yogya, saya malahan melakukan perjalanan sebaliknya. Walhasil…gerbong nomor 6 yang saya tumpangi kira-kira hanya berisi penumpang setengahnya saja. Gerbong yang lain kurang lebih kondisinya sama.

Berangkat dari Stasiun Tugu Yogyakarta pukul 18.30. Setelah melewati Stasiun Wates pada pukul 18.56, kereta lalu berhenti di Stasiun Kutoarjo sekitar pukul 19.30. Di stasiun ini mulai banyak pedagang asongan memasuki gerbong kereta. Umumnya yang dijual adalah pisang rebus, kacang rebus, nasi bungkus, lanting, mendoan, air minum kemasan, dan koran untuk gelaran. Pukul 20.30 kereta berhenti di Stasiun Gombong dan pukul 21.20 berhenti di Stasiun Purwokerto. Sepanjang stasiun Tugu hingga Purwokerto, pedangan asongan tetap ada, mereka berganti-ganti, di setiap stasiun ada pedagang yang turun lalu ada juga pedagang lain yang naik.

Fenomena tak ada pengasong rokok ini saya jumpai ketika berhenti di Stasiun Purwokerto. Seorang bapak menyampaikan hal ini ketika kami ngobrol di bordes kereta. Maklum, kalau duduk terus di atas kursi rupanya badan pegal juga, perlulah sesekali jalan-jalan ke bordes dan ke gerbong lain. Rupanya bapak itu sedang mencari rokok dan beliau tidak menemui pedagang asongan satupun yang menjual rokok. Dengan niatan baik, saya ikut juga membantu menanya ke setiap pedagang yang lewat kalau-kalau ada yang jualan rokok.

Hingga kereta berhenti di Stasiun Cirebon pada pukul 00.56, ternyata memang betul-betul tidak ada pedangan asongan rokok di gerbong kereta. Bahkan pedagang asongan yang ada di Stasiun Cirebon (mereka tidak naik ke gerbong) juga tidak ada yang menjual rokok. Singkat cerita, bapak tersebut baru memperoleh rokok ketika kereta berhenti di Stasiun Bekasi pada pukul 03.27.

Kita bisa ambil kesimpulan sederhana dari fenomena ini bahwa suatu kebijakan dapat mengubah perilaku masyarakat. Kebijakan PT KAI dalam hal ini adalah larangan merokok di atas gerbong ternyata berdampak pada perilaku bisnis pedangan asongan. Mereka tidak menjual rokok karena kemungkinan tidak akan laku.

Pukul 04.03 sampailah di stasiun pemberhentian yang saya tuju, Stasiun Jatinegara.

Tags: serbamudik

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Menjelajah Pulau Karang Terbesar di …

Dizzman | | 31 October 2014 | 22:32

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | | 31 October 2014 | 08:42

Hati Bersih dan Niat Lurus Awal Kesuksesan …

Agung Soni | | 01 November 2014 | 00:03

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 12:53


TRENDING ARTICLES

Susi Mania! …

Indria Salim | 5 jam lalu

Gadis-Gadis berlagak ‘Murahan’ di Panah …

Sahroha Lumbanraja | 7 jam lalu

Pramugari Cantik Pesawat Presiden Theresia …

Febrialdi | 9 jam lalu

Kerusakan Demokrasi di DPR, MK Harus Ikut …

Daniel H.t. | 10 jam lalu

Dari Pepih Nugraha Untuk Seneng Utami …

Seneng | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Sengkuni dan Nilai Keikhlasan Berpolitik …

Efendi Rustam | 8 jam lalu

Wakatobi, Potongan Surga yang Jatuh ke Bumi …

Arif Rahman | 8 jam lalu

Danau Poso, Keelokannya Melahirkan Rindu …

Jafar G Bua | 9 jam lalu

Politik Saling Sandera …

Salman Darwis | 10 jam lalu

Bank Papua, Sponsor Tunggal ISL Musim Depan …

Djarwopapua | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: