Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Muhammad Nur,se

Just want to keep working until the end of life, like reading, writing, playing the selengkapnya

Mamasa Oh Mamasa Negeri diatas Awan

REP | 08 January 2013 | 23:12 Dibaca: 483   Komentar: 0   3

Perjalanan Pertama kali ke Mamasa Ibukota  Kabupaten Mamasa di Provinsi Sulawesi Barat terletak di Timur Ibukota Provinsi Mamuju, Jum’at 4 Januari 2012,  ditempuh dalam waktu 9 Jam dengan kendaraan Roda 4 mengambil route Mamuju melewati 2 Kabupaten Majene dan  Polewali Mandar ( Kabupaten Induk Mamasa sebelum di mekarkan menjadi Kabupaten Baru DOB pada tahun 2002 ).

Jam 9.00 Wita pagi kami dan rombongan berangkat Dari Kota Mamuju dengan kendaraan Roda empat yang menggunakan handel ( 4 WD ) dan tiba di Kota Polewali Mandar jam 11.30, hanya 3,5 Jam lebih sedikit padahal jaraknya kurang lebih 200 Km, setelah mengisi bahan bakar dan mampir di warung untuk Lunch dan beristirahat sekedar meluruskan otot  kami lalu melanjutkan perjalanan dari Polewali Mandar menuju Mamasa Ibukota Kabupaten yang terletak diantara pegunungan terjal diatas ketinggin sekitar  1800 hingga 180000 meter diatas permukaan laut.

Dari Jalan Poros Trans Sulawesi Kota Polewali rombongan kami berbelok kekiri hanya sekitar 2 atau 3 km dari 92 Km yang harus ditempuh untuk sampai di Mamasa mobil berada di jalan aspal yang mulai rusak, mobil mulai mengerang jalan yang rusak parah berlobang bak kubangan kerbau dan pendakian yang semakin kesana semakin terjal dikelilingi oleh hutan-hutan tropis membentang  membuat mobil hanya bisa berjalan pada posisi gigi 1 atau 2, mirip ofroad nyali ciut dan kepala tegang melihat disekeliling jurang yang dalam dan berkabut luar biasa walau indah tapi menyeramkan.

Ombak jalanan terus menghempas , mobil terus meraung mendaki melewati beberapa perkampungan  rumah-rumah penduduk ditepi jurang kepala terantuk di atap kabin, sore jelang malam tiba hujan rinai turun membasuh kabut seperti awan membentang disekitar kita bagai negeri diatas awan, tapi rombongan harus terus berjalan dan setelah hampir 7 jam ketika malam mulai turun  kamipun sampai dibibir Kota yang berada ditengah  diapit oleh dua buah gunung dan dibelah oleh sungai.

Tidak sulit mencari penginapan dan rumah makan halal di Mamasa yang mayoritas penduduknya beragama kristen dengan toleransi beragama yang cukup tinggi, kami lalu menuju ke Hotel Sajojo yang terletak di jantung Kota Mamasa yang elok dan permai untuk menginap, Hotel type Melati namun bertingkat tiga ini kamarnya bersih dan lumayan baik, terlalu dingin  walau tak ada satupun kamar hotel atau rumah yang menggunakan AC tanpa AC cuaca dingin meremas tulang walau siang dan sinar matahari sudah berada diatas ubun, inilah kelebihan Mamasa yang tak perlu mengadakan alat pendingin fasilitas yang cukup mahal dan mewah yang bisa menghabiskan dana yang tak sedikit jumlahnya hingga puluhan milyar untuk semua bangunan yang layak menggunakan AC di Mamasa.

Karena capek diguncang Ombak jalanan yang berlubang Saya baru bangun dari tidur sekitar Jam 8.30 Wita pagi hari Sabtu, maksudnya ingin mandi tapi badan terasa mengigil seperti berada di Nepal saat salju mulai turun terpaksa hanya cuci muka lalu memakai training dan sepatu Cat, lengkap dengan topi dan berangkat menuju Lapangan di jantung kota, kabut masih menggantung  hari itu ada kegiatan  Gerak jalan Santai yang diselenggarakan Oleh DPC Partai Demokrat Kabupaten Mamasa dengan 100 paket hadiah, rencananya akan menonton sebelum mengikuti kegiatan lainnya, seperti melihat-lihat wisata budaya yang sangat terkenal di Mamasa.

Sebelum sampai dilapangan sudah terlihat puluhan ribu orang peserta gerak jalan bergerak memenuhi ruas jalan yang agak besar di jantung Kota kami dan rombongan berhenti menonton dan mengambil gambar seadanya dengan HP, Gerak jalan Santai hanya berlangsung beberapa jam setelah undian kupon untuk menentukan pemenang Sayapun bergegas untuk pulang agar bisa menyempatkan diri melihat-lihat tempat-tempat wisata yang ada di Kota ini.

Ada beberapa tempat yang menurut Saya Unik dan Indah yang Saya kunjungi hanya dengan berjalan kaki agar bisa mengambil gambar, apalagi tempat-tempat Unik itu berada disekitar Kota Mamasa, namun sebelum kesana Saya mampir dulu disebuah rumah makan yang selalu menyiapkan Jus terung belanda sebagai minuman pembuka atau penutup makan siang atau malam dengan menu kegemaran Saya ikan Mas raksasa bakar  yang dipelihara sendiri di kolam para penduduk.

Selesai makan dan icip kue khas Mamasa Saya lalu bergegas untuk menuju ke Pondok Mamasa Indah yang memang indah menikmati Mandi Air Panas yang keluar dari perut bumi, letaknya hanya beberapa langkah dari rumah makan di jalan Poros Mamasa sambil berendam terdengar gemercik air sungai kecil yang mengalir dilembah , hijaunya dedaunan dan jembatan panjang membentang melewati sungai ke punggung gunung menghubungkan Kota dengan penduduk yang tinggal diatas perbukitan hijau, ngarai yang dalam diselimuti kabut tipis sepanjang hari tak terasa waktu berlalu begitu singkat.

Usai berendam air panas Saya lalu menuju ke Salah satu tempat Wisata Budaya Rumah Adat yang terletak di Kota Mamasa Kecamatan Mamasa, Rumah adat yang menyimpan benda-benda bersejarah nan unik, untuk masuk kesana tak perlu beli tiket, sebagaimana biasanya benda-benda pusaka atau peninggalan sejarah yang ada di mesium begitulah adanya yang ada disini.Hanya sejenak melihat-lihat bangunan Unik ini Saya bergegas untuk pulang Hotel kegiatan utama kami menghadiri Pelantikan Pengurus Dewan Pimpinan Daerah Partai Demokrat Kabupaten Mamasa akan dilaksanakan di Gedung Pertemuan pada pukul 17.00 Wita, Saya harus bergegas pulang ke Hotel untuk persiapan acara sore hingga malam, sayang sekali kesempatan yang berharga untuk melihat-lihat tempat-tempat wisata harus berakhir hingga disini dulu.

Namun sebelumnya Saya sempat membaca sebuah leaflet yang berisikan tempat-tempat wisata yang memikat, jadi nantinya ketika Saya akan kembali kesana ada beberapa tempat-tempat Wisata yang akan Saya kunjungi, Kabupaten Mamasa memiliki beberapa objek wisata, yaitu Wisata Budaya Kuburan Tedong-tedong di Kecamatan Balla, Minanga di Sesenapadang, Wisata Alam Air Terjun Sarambu, Agro Wisata Perkebunan Markisa di Kecamatan Mamasa, Perkampungan Tradisional Desa Ballapeu, Tradisi Mebaba’ dan Mangngaro di Nosu merupakan tradisi yang unik yang wajib dilihat dan dinikmati keindahannya.

Malam minggu tanggal 6 Januari 2012 sekitar Jam  21.00 Wita setelah selesai makan malam  kami dan rombongan yang terdiri dari 7 kendaraan meninggalkan Kota Mamasa Negeri berselubung kabut nan berhawa dingin digugusan pegunungan yang berkabut bak Negeri diatas awan, Mamasa Oh Mamasa Selamat tinggal Kota Indah dan Permai, Mabuhay kata Orang Pilipina, Aloha sampai ketemu suatu hari dalam suasana yang lebih menyenangkan***

Kami memiliki beberapa Foto-Foto dengan kwalitas tinggi namun sayang Foto tersebut tak bisa di upload entah apa sebabnya***

MUHAMMAD NUR - MAMUJU.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Selayang Pandang Tentang Demonstrasi …

Fera Nuraini | | 01 October 2014 | 20:57

“Menjadi Indonesia” dengan Batik …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 05:49

Mari Melek Sejarah Perlawakan Kita Sendiri …

Odios Arminto | | 02 October 2014 | 04:32

Seandainya Semalam Ada Taufik Kiemas …

Hendi Setiawan | | 02 October 2014 | 07:27

[DAFTAR ONLINE] Kompasiana Nangkring bersama …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 10:36


TRENDING ARTICLES

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 4 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 4 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 6 jam lalu

MK Harus Bertanggung Jawab Atas Kericuhan …

Galaxi2014 | 8 jam lalu

Sepedaku Dicolong Maling Bule …

Ardi Dan Bunda Susy | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | 7 jam lalu

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | 7 jam lalu

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Sahara Bisnis | 8 jam lalu

Nangkring “Special” bersama Bank …

Kompasiana | 8 jam lalu

Kampung Media, “Kompasiananya” …

Ahyar Rosyidi Ros | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: