Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Tewe Turwanto

Mahasiswa. Gila Bola. Start with Bismillah, End with Alhamdulillah. @tewe_tewe #ktbffh

Catatan Perjalanan Saung Angklung Udjo

REP | 15 May 2013 | 17:50 Dibaca: 891   Komentar: 0   1

Senin, 15 April 2013 kemarin, saya beserta rombongan satu Spesialisasi dari kampus mengadakan kunjungan/studi lapangan Budaya Nusantara ke Bandung. Sekitar 330 mahasiswa berangkat menggunakan tujuh bus dari kampus bertolak pukul 08.00. Ada dua tempat yang kami kunjungi yaitu Museum Sri Baduga dan Saung angklung Udjo. Tetapi disini saya hanya akan menceritakan perjalanan di Saung Angklung Udjo.


1368614157862634280

Berdasarkan info Wikipedia : Untuk mencapai tempat ini, jika naik kendaraan pribadi, pilih arah cipularang. Naik ke jembatan layang, ikuti papan petunjuk ke Cicaheum. Sekitar 100 meter sebelum Terminal Cicaheum, ikuti papan petunjuk menuju Jalan Padasuka. Anda akan menemui petunjuk ke lokasi. Anda juga dapat menggunakan angkutan umum sebagai pilihan. Dari Surapati, pilih angkutan umum 06 jurusan Cicaheum-Ciroyom (arah Cicaheum). Turun di perempatan Padasuka (100 meter sebelum Cicaheum), lanjutkan dengan berjalan kaki atau naik ojek menuju Saung Udjo (500 meter).

Sekitar pukul 17.30, bus yang kami naiki telah mencapai lokasi Saung Angklung Udjo. Disambut hujan rintik-rintik kami turun dari bus dan langsung menuju toko souvenir yang menyediakan oleh-oleh khas Sunda, tentunya bukan makanan disini. Barang yang ditawarkan beragam, mulai dari angklung, wayang golek, kaos, batik, gantungan kunci, dan aneka pernak pernik khas Sunda lainnya dengan harga yang bermacam pula tentunya. Pembelinya pun mulai dari anak sekolah hingga turis mancanegara.

Selepas maghrib, sekitar pukul 18.30 akan dimulai pertunjukan. Kami sudah harus siap di arena pentas yang berbentuk melingkar dengan kapasitas 400-an penonton. Saya sengaja duduk di tribune paling depan dengan alasan bisa lebih dekat dengan para pemain dan lebih jelas tentunya. Para penonton masuk ke arena pentas dengan mengenakan tiket berbentuk angklung mini dan telah disediakan es sebagai camilan. Karena cuaca saat itu sedang dingin, saya hanya mengambil air mineral saja.

Sebelum masuk ke dalam pertunjukan, alangkah baiknya kita mengetahui sejarah dari Saung Angklung Udjo.

A. SEJARAH

13686146361238127618 Saung Angklung Udjo didirikan pada tahun 1966 oleh Udjo Ngalagena (Alm) yang akrab disapa Mang Udjo dan istrinya, Uum Sumiati. Saung Udjo merupakan sanggar seni sebagai tempat pertunjukan seni, laboratorium pendidikan sekaligus sebagai objek wisata budaya khas daerah Jawa Barat dengan mengandalkan semangat gotong royong antar sesama warga desa.

Saung Udjo berusaha mewujudkan cita-cita dan harapan Abah Udjo (Alm) yang atas kiprahnya dijuluki sebagai Legenda Angklung, yaitu angklung sebagai seni dan identitas budaya yang membangggakan.

B. PERTUNJUKAN

Saung Angkung Udjo mengemas pertunjukan tradisional dengan daya tarik dan nilai jual tinggi. Salah satu bentuk modernisasi adalah live tweet bagi para pengunjung yang pada akhir acara akan diundi dua orang pemenang. Mereka juga sangat interaktif terhadap para penonton, Teh Gira dan Teh Awit selaku pembawa acara tak canggung menyapa dan berinteraksi langsung dengan penonton untuk menhangatkan suasana. Sungguh suatu pertunjukan yang berkesan.

a. Demonstrasi Wayang Golek

13686142921586569090

Menampilkan wayang golek khas Sunda berupa pementasan boneka kayu yang menyerupai badan manusia lengkap dengan kostumnya, yang pada mulanya sering dipentaskan sebagai bagian upacara adat, seperti: upacara bersih desa, ngruwat, dll. Dimainkan oleh seorang Dalang yang dalam pementasan sebenarnya memakan waktu hingga semalam suntuk. Dalam pementasannya, wayang golek ini diiringi oleh gamelan khas Jawa Barat.

Ditinjau dari filsafatnya, kata wayang berasal dari kata bayangan, merupakan pencerminan dari sifat dalam jiwa manusia, seperti kebajikan, angkara murka, keserakahan, dll. Dalam setiap pementasannya, wayang selalu membawa peasn moral agar kita selalu patuh pada Sang Pencipta dan berbuat baik terhadap sesama. Siapa menanam kebajikan, maka ia akan menuai kebahagiaan, dan barang siapa melakukan kejahatan, maka ia akan menuai akibatnya.

Di Saung Udjo, hanya dilakukan demonstrasi wayang golek, antara lain bagaimana wayang berbicara, berkelahi, dan menari. Pada kesempatan itu, kami melihat pementasan wayang golek dengan lakon ‘Cepot’. Dibawakan dengan selera humor yang tinggi, kami pun tertawa terbahak-bahak melihat pementasan selama kurang lebih 15 menit ini.

b. Helaran

13686143451066590484

Helaran seringkali dimainkan untuk mengiringi upacara tradisional khitanan maupun pada saat upacara panen padi. Angklung yang digunakan adalah angklung dengan dengan nada Salendro/Pentatonis yaitu nada asli angklung Sunda yang terdiri atas Da Mi Na Ti La Da. Helaran ini sendiri dimainkan dengan nada yang riang gembira, karena emang ditujukan untuk menghibur dan menunjukkan rasa syukur pada Tuhan Yang Maha Esa atas segala berkat.

Pementasan dimulai dengan masuknya empat orang membawa bendera, disusul empat orang penari kuda lumping dan arak-arakan pengantin sunat. Pada pementasan helaran, seorang anak kecil diangkat dan diarak dengan kereta panggul. Kemudian ada juga tari khas Sunda yang dimainkan anak-anak kecil dengan gaya lucu dan polos yang tentu mengundang tawa penonton.

c. Bermain Angklung Bersama

136861439844386374

Dalam perkembangannya, angklung mulai dikenal secara luas oleh masyarakat. Permainan angklung yang baik akan tercipta bila di antara pemain terdapat kekompakan agar melodi dalam lagu dapat mengalir dengan indah dan terus berkesinambungan.

Begitu pula dalam pementasan kemarin, setiap penonton diberikan satu buah angklung dengan satu nada tentunya. Setiap orang diajarkan bagaimana memainkan angkung, mulai dari tempo lambat hingga cepat, mulai ketukan sekali hingga ketukan panjang. Sungguh suatu pembelajaran budaya yang bagus. Teh Awit dan Teh Gira memberikan kode bagaimana memainkan angklung sesuai harmoni nada. Beberapa lagu kami mainkan diantaranya burung kakak tua, terajana, munajat cinta, dan lagu populer lainnya. Dengan waktu singkat, para pengunjung diajari cara memainkan angklung secara massal, pengalaman yang tak terlupakan.

d. Angklung Orkestra

1368614455408842147

Permainan angklung yang dikombinasikan dengan alat musik seperti gitar, perkusi, dll. Angklung dapat memeinkan hampir semua jenis lagu, klasik, kontemporer, pop, serta mengiringi vokal. Di satu sisi, keistimewaan angklung adalah alat musik yang sangat menarik dibawakan secara massal, di sisi lain permainan angklung yang baik akan tercipta jika diantara para pemainnya terdapat kekompakan. Pada angklung orkestra ini, seorang pemain tak hanya memainkan satu nada tapi keseluruhan nada, ini merupakan inovasi angklung modern. Para pemainnya bukan hanya pria dewasa, tetapi juga remaja putra putri yang belajar di sanggar. Luar Biasa.

Pada permainan angklung, anak-anak sanggar juga menghibur para penonton dengan parade lagu Nusantara, mulai lagu Bungong Jeumpa (NAD), Kicir Kicir (DKI), Cublak Cublak Suweng (Jateng), hingga Yamko Rambe Yamko (Papua). Semua dibawakan dengan menarik dan indah.

e. Menari Bersama

1368614516566407258

Pada akhir pertunjukan, beberapa penonton diajak untuk turun ke pentas dan diajak menari bersama. Sebenarnya yang ditarikan semacam game tradisional, tetapi para penonton yang berasal dari kalangan dewasa menikmati dan mengikuti iramanya. Terciptalah suatu pemandangan yang bagus dimana anak-anak kecil menari dan bergembira ria bersama orang tua. Semua berbaur dalam kesenangan dan menikmati alunan harmoni nada yang mengiringi.

Setelah kurang lebih satu setengah jam menikmati pementasan akhirnya acara ditutup dengan ucapan terima kasih dan perpisahan dari pembawa acara. Tak lupa hadiah bagi pemenang live tweet juga diumumkan. Satu hal yang dapat kita pelajari dari Saung Udjo adalah pelestarian budaya daerah yang pengelolaannya yang berstandar internasional. Indonesia yang kaya akan budaya harusnya bisa mengembangkan potensi budaya di masing-masing daerah sehingga budaya Indonesia bisa mendunia.

Jayalah Kebudayaan Nusantara, Salam Budaya, Salam Bhinneka Tunggal Ika!

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hikayat Baru Klinting di Rawa Pening …

Dhanang Dhave | | 24 April 2014 | 14:57

Uniknya Gorila Bule di Pusat Primata …

Dzulfikar | | 24 April 2014 | 14:49

Kota: Kelola Gedung Parkir atau Hunian …

Ratih Purnamasari | | 24 April 2014 | 13:59

Arloji Sang Jenderal dan Si Putri …

Subagyo | | 24 April 2014 | 09:52

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 3 jam lalu

Bila Separuh Gaji Karyawan Memang untuk …

Agung Soni | 6 jam lalu

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 10 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 11 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: