Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Aymara

Sebebas Camar Kau Berteriak Setabah Nelayan Menembus Badai Seiklas Karang Menunggu Ombak Seperti Lautan Engkau Bersikap Sang Petualangan Iwan Fals selengkapnya

Pantai Sawarna: Keindahan dan Jejak Sejarahnya dalam Potret Kekinian

REP | 28 May 2013 | 12:56 Dibaca: 450   Komentar: 0   2

Sawarna? Pantai indah namun tersembunyi di ujung banten ini menawarkan pesona yang luar biasa. pantai itu sekarang menjadi destinasi wisata pantai yang wajib dikunjungi bagi kawan yang suka akan dunia pantai dan goa (caving). Pantai ini terletak di Bayah, ujung Banten, tepatnya di Banten Selatan. Dan daerah Bayah juga menjadi saksi sejarah tentang kekejaman pendudukan Jepang terhadap rakyat kita, Romusha di perlakukan sedemikian rupa hingga banyak yang gugur dalam membangun rel kereta api dari Saketi menuju Bayah untuk mengangkut hasil batubara yang memang banyak di temukan di Cikotok ini. sisa-sisa sejarahnya sudah lenyap dimakan waktu, hanya monumen dengan tonggak setinggi 3 meter saja mengingatkan akan peristiwa itu.

1369720182561091975

Bersama 20 orang saat pagi buta kami berniat mengunjunginya dan siap juga untuk berkumpul di Terminal Kampung Rambutan. Dengan niat dan tujuan yang sama, yaitu Sawarna atau kami menyebutnya The Hiden paradise Of Banten. Ya, yang aku sebut di atas tadi bahwa tempat ini berada di daerah yang sangat terpencil dan jauh dari dunia luar. Tujuan kami yang pertama adalah ke Terminal Serang. Dengan bis Primajasa mobil perlahan meninggalkan Kp Rambutan untuk menuju terminal Serang. Perjalanan ini masih nyaman dan terkendali kawan, karena memang aspalnya bagus. Nah, perjalanan baru di mulai setelah kami melewati Terminal Serang. Perjalanan yang sepertinya tiada habisnya. Panjang dan lama. Setelah melewati daerah Saketi, baru perjalanan kita penuh dengan perjuangan, jalan yang mirip kubangan, dan tidak rata dengan aspal membuat kami terhempas, terjerembab, dan terkulai lemas. Sangat ironis dengan gedung mewah para wakilnya, negeri yang ironis. Namun, semua itu terpuaskan dengan pemandangan yang luar biasa, yaitu sunset, sunrise, karang, dan juga pantai yang masih sangat indah beserta dengan pasirnya yang putih dan berkilau bila terkena pancaran sinar matahari.

1369720382141597314

13697204041708336736

Destinasi kedua, Susur gua (caving) itu yang menjadi salah satu objek wisata di sana. Dimana stalaktitnya yang luar biasa, dan binatang bermuka vampire yang bergelantungan di atas gua membuat kami semakin terpesona. Medan berlumpur dan licin jelas menambah suasana menjadi ceria, terpeleset adalah hal yang biasa terjadi. Bahkan ada kawan yang beberapa jatuh..hahaha.. penerangan juga dilakukan oleh guide kami yang membawa petromak, sementara kami membawa headlamp. Pengalaman ini jelas menambah wawasan dan kenangan yang terpatri di dalam hati kami. Puas, sudah pasti. Dengan baju penuh Lumpur dan belepotan, kami kembali ke penginapan dan dilanjutkan untuk beristirahat dan bersiap-siap meng-explore pantai keesokan harinya.

1369720434886776211

1369720460978714308

Yup, Tanjung Layang, Legon Pari, dan Karang Taraje sudah terlihat di pelupuk mata. Dua karang kokoh berdiri di atas laut, dihantam deburan ombak setiap saat tapi tetap kokoh dan ikhlas. Aku belajar dari karang ini semoga kekokokhannya bisa menulari anggota tubuhku, dari gempuran hidup yang semakin kuat menghantam. dari para nelayan yang aku lihat aku belajar dari ketabahannya dalam mengarungi lautan dan hempasan badai, dan kami sempat mampir ke pengrajin gula tapi dari air kelapa, sangat tradisional dan semua itu menambah pembelajaranku tentang hidup dan kehidupan ini. Bahwa jika kita menghargai alam, jelas alam juga akan menghargai kita merasuk ke dalam aliran darah kita, yang kemudian secara tak sadar terefleksi dalam kehidupan yang ganas ini.

1369720496253453087

13697195081155139578

Kami segera nyebur ke laut jernih itu, ketika itu arus laut lumayan deras, namun kami acuhkan. Kami bercengkrama dalam kebersamaan, beberapa dianatara kami tergoda untuk menghampiri kokohnya karang itu, yang berdiri angkuh. Sukses, Helmira, Tutu, Yanyan, dan Dian, Iwul dan aku naik ke karang itu, tinggi dan menegangkan. Namun, kawan setelah kami sampai di atasnya, luar biasa lautan lepas kami pandangi, deburan ombak tak henti-henti menampar karang itu. Lembut pasir putihnya berkilauan terkena cahaya matahari. kawan, Mutiara itu bernama Sawarna.

13697205311911294746

Kami berhasil naik ke atas karang itu. Kini semua jelas terlihat luasnya lautan itu, garis samudra yang tiada bertepi, dengan deburan ombak yang saling berkejaran menghantamnya. Aku berdendang lagu bang Iwan, setelah puas menyaksikan keindahan alam ini dan keagunganNYA.

1369720552154308159

Tampak ombak kejar mengejar menuju karang,

Menampar tubuh pencari ikan

Semilir angin berhembus bawa dendang unggas laut

Seperti restui jala nelayan.

(Iwan Fals#Tak Biru lagi lautku)

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Buron FBI Predator Seks Pedofilia Ada di JIS …

Abah Pitung | | 23 April 2014 | 12:51

Ahok “Bumper” Kota Jakarta …

Anita Godjali | | 23 April 2014 | 11:51

Ini yang Penting Diperjelas sebelum Menikah …

Ellen Maringka | | 23 April 2014 | 13:06

Bumiku Sayang, Bumiku Malang …

Puri Areta | | 23 April 2014 | 16:46

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 9 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 11 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 12 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 13 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: