Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Tri Lokon

menyukai fotografi, traveling, sastra, kuliner, menulis, dan wisata

Penjaga Pantai, di Manakah Kau Berada?

REP | 28 May 2013 | 07:53 Dibaca: 330   Komentar: 3   0

13697019281543384605

Indahnya Pantai, Masih Diserbu Wisatawan (tri_lokon)

Objek Wisata Pantai Kawis, Desa Tulap, Kecamatan Kombi Minahasa mendadak menjadi pembicaraan ramai terkait dengan kejadian tragis yang menewaskan sembilan remaja SMP/SMA asal Liningaan dan Ranowangko Tondano Timur, Sabtu (25/5), sekitar pukul 15.00 wita.

Isak tangis ribuan pelayat mengiringi pemakaman 9 remaja korban yang masih pelajar SMP dan SMA. Ibadah pemakaman diselenggarakan di Gereja Sentrum Tondano di pusat kota (27/5).Ke 9 korban adalah Pingkan Mentu, Noni Rarung, Valdo Surentu, Sherina Onggeleng, Rezky Chandra Walangitan, Gabriela Surentu, Dandry Wuisang, Anggie Tengkel, dan Geronimo Mailantang.

Pantai Kawis persisnya berada di jalan lingkar Selatan Pantai Timur, Minahasa. Di jalur ini terdapat pantai Mangket, Bulo, Kolongan, Kombi, Ranowangko, Toluan, Kawis, Kora-kora, Parentek, dan Lembean. Menurut Kadis Pariwisata Minahasa, Fransiskus Maindoka, tidak semua pantai dikelola oleh Pemerintah melainkan oleh perorangan dan pengusaha. Pantai di Tombariri dan Langowan saja yang dikelola oleh Pemda.

“Itulah salah satu sebab, mengapa pantai-pantai itu terkesan tak terurus dengan profesional. Karena itu, kami mengajukan usul agar seluruh objek wisata pantai, termasuk juga di Pantai di jalan Lingkar Utara, seperti Pantai Tasik, Mangatasik, Kalayse, Malalayang, disiapkan penjaga Pantai. Untuk penjaga pantai bisa diambilkan dari Satpol PP setempat, sebelum ada koordinasi resmi” kata Bupati Minahasa, Drs, jantje Wowiling Sajow, pada saat hadiri ibadah pemakaman di Gereja Sentrum, Tondano.

Niat baik Pemda Minahasa untuk menyediakan penjaga pantai, menyejukkan hati semua pihak meski masih dilanda duka yang mendalam atas kejadian tragis.

Semoga niat baik Pemda Minahasa ini juga diikuti oleh pemda-pemda seluruh Indonesia karena negara kita ini hampir semua objek wisatanya berupa keindalam alam pantai dan laut. Tak hanya itu, diharapkan ada kesadaran masyarakat, pengusaha, pengelola objek wisata pantai saling menjaga keselamatan dan kenyamanan wisatawan. Untuk itu, di setiap objek wisata tersedia dan disediakan peralatan dan perlengkapan keselamatan berstandard Nasional International.

Our priority SAFETY and You priority SAFETY.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Ada Kain Benang Emas dan Ulos Gendongan Bayi …

Piere Barutu | | 24 April 2014 | 22:40

Lost in Translation …

Eddy Roesdiono | | 24 April 2014 | 22:52

Kota: Kelola Gedung Parkir atau Hunian …

Ratih Purnamasari | | 24 April 2014 | 13:59

Drawing AFC Cup U-19: Timnas U-19 Berpotensi …

Primata Euroasia | | 24 April 2014 | 21:28

Mengenal Infrastruktur PU Lewat Perpustakaan …

Kompasiana | | 21 April 2014 | 15:12


TRENDING ARTICLES

Di Mana Sebenarnya MH370? Waspada Link …

Michael Sendow | 14 jam lalu

Bila Separuh Gaji Karyawan Memang untuk …

Agung Soni | 17 jam lalu

Demam Masha and Bear, Lagi-lagi Film Animasi …

Heru Andika | 21 jam lalu

Senayan, Panggung Baru Para Artis… …

Iswanto Junior | 22 jam lalu

Nasib Capres ARB (Ical Bakrie) dan Prabowo …

Mania Telo | 23 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: