Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Samsuni Sarman

guru smp standar nasional di kota banjarmasin anggota komunitas blogger Kayuh Baimbai Kalimantan Selatan suka selengkapnya

Tas Batik, Skinny Jeans, dan Sop Kimlo di Pasar Klewer Solo

REP | 19 June 2013 | 23:32 Dibaca: 380   Komentar: 0   0

Jadwal keberangkatan tiket Solo - Banjarmasin hadiah ABFest 2013 tertulis 12.00 wita. Berarti masih ada kesempatan setengah hari untuk road to Solo dengan tujuan utama menyisir cindera mata di Pasar Klewer yang tidak jauh dari Hotel Istana Griya 2 di Jalan Imam Bonjol, Menumpang becak, bersama sahabat blogger Zian Armie kami menyisir jalan menuju pusat oleh-oleh di Pasar Klewer yang pagi ini sudah mulai ramai pengunjung. Sempat kaget juga melihat sisi kiri jalan sepertinya lapangan terlihat deretan mobil dengan bagasi terbuka menjajakan berbagai kerajinan rakyat olahan batik. Sang pengayuh becak menjelaskan bahwa mobil itu adalah pedagang batik dari Pekalongan. Lebih dari 20 mobil berjajar rapi dengan beberapa pembeli yang memilih dan menawar barang.  Tapi, kami tidak singgah di sana karena menurut Abang Becak kualitas batiknya kurang bagus dibandingkan batik solo yang digelar di pasar grosir terbesar ini. Tujuan pertama adalah membeli tas batik sebagai oleh-oleh pulang ke Banjarmasin, aku memilih dari penjual yang berjajar di tepi jalan dengan rerata harga 20 ribu rupiah - lumayan banyak juga mengingat beberapa sahabat yang harus dibagi. Memang harus pandai menawar harga tampaknya di pasar grosir ini, semakin alot kita menawar, maka nilai jual menjadi lebih murah. Kemudian berkeliling memasuki lorong di dalam pasar - berjajar baju dan kain batik dengan berbagai warna dan model - anehnya hampir setiap kios yang kutanyakan memiliki nilai harga seragam.
Lurus arah ke belakang berbatasan tembok tinggi ternyata berjajar pula kios dengan aneka ragam barang jualan selain olahan batik. Salah satunya adalah jeans skinny yaitu celana jeans yang bentuknya ketat pada bagian paha dan meruncing ke arah tumit dengan istilah keren jeans pensil. Masih ingat ketika zaman anak sekolahan tahun 90-an trend jeans dengan ketat ngepres di kaki dan meruncing ke mata kaki ini menjadi simbol anak belia setelah tipe cutbray. Ternyata, sahabat Zian Armie tertarik dan langsung membayar setelah memilih ukuran yang pas. Agak beda dikit dengan yang di dalam pasar, kios yang nempel di tembok ini sungguh familiar dengan pembeli ketika memilih jenis, warna, dan ukuran maupun harga. Menurut sahabat Zian Armie harga yang dijual lebih murah dibandingkan harga di Banjarmasin. Akhirnya, dia pulang ingin memakai jeans skinny dari pasar klewer ini sebagai uji coba kualitas serta sebuah tas jinjing kecil untuk sang bunda. Jujur saja selama kegiatan ABFest 2013 di Solo ini kami tidak sempat memikirkan oleh-oleh untuk dibawa pulang. Nah, setelah tiket sudah ditangan barulah terpikirkan - untung pasar klewer memiliki bursa barang yang beragam serta harga terjangkau.
Tak terasa berkeliling pasar telah melewati pukul 11.00 wita. Kami pun kembali ke jalan menuju pintu gerbang Mesjid Agung Keraton Surakarta - untuk mengisi perut sebelum kembali ke hotel dan persiapan berangkat ke Banjarmasin. Warung sederhana di tepi jalan ini menyediakan berbagai ragam makanan, aku memilih sop kimlo sementara sahabat Zian Armi menyantap nasi liwet. Entah megapa aku ingin merasakan sop kimlo ini setelah melihat ada perpaduan serasi antara bakso ikan dan jamur kuping serta bunga sedap malam sebagai bahan utamanya. Harganya pun murah serta nikmat saat hangat. Salam!
 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | | 02 September 2014 | 11:41

Yakitori, Sate ala Jepang yang Menggoyang …

Weedy Koshino | | 02 September 2014 | 10:50

Hati-hati Menggunakan Softlens …

Dita Widodo | | 02 September 2014 | 08:36

Marah, Makian, Latah; Maaf Hanya Ekspresi! …

Sugiyanto Hadi | | 02 September 2014 | 02:00

Masa Depan Timnas U-19 …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 21:29


TRENDING ARTICLES

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 4 jam lalu

Halusinasi dan Penyebabnya, serta Cara …

Tjiptadinata Effend... | 5 jam lalu

Vonis Ratu Atut Pamer Kekuatan Mafia Hukum …

Ninoy N Karundeng | 6 jam lalu

3 Langkah Menjadi Orang Terkenal …

Seneng Utami | 8 jam lalu

Koalisi Merah Putih di Ujung Tanduk …

Galaxi2014 | 10 jam lalu


HIGHLIGHT

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Menyaksikan Sinta obong di Yogyakarta …

Bugi Sumirat | 8 jam lalu

Mengapa Plagiarisme Disebut Korupsi? …

Himawan Pradipta | 9 jam lalu

Prof. Suhardi & Kesederhanaan Tanpa …

Hazmi Srondol | 9 jam lalu

Siapa Ketua Partai Gerindra Selanjutnya? …

Riyan F | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: