Back to Kompasiana
Artikel

Jalan Jalan

Jelajah Nesia

Penikmat wisata dan perjalanan yang tinggal di Kota Tuban - Jawa Timur. Artikel2 perjalanan saya yang selengkapnya

Indahnya Masjid Agung Tuban

REP | 24 July 2013 | 05:50 Dibaca: 760   Komentar: 1   0

Pesona Keindahan Masjid Agung Tuban

Atas nama pembangunan dan kemajuan pada saat ini , seringkali harus dengan menghancurkan pembangunan dan kemajuan pada masa lampau. Begitu pula yang terjadi pada Masjid Agung Tuban yang dulunya bernama Masjid Jami’ ini
Bila dulu masjid ini tampak begitu megah pada jamannya dengan bentuk bangunannya yang khas dan artistik, namun saat ini sosok itu berubah total dan nyaris tak meninggalkan jejak bentuk Bangunan nya.
Pemugaran dan pembangunan kembali masjid Agung Tuban memang kemudian menghasilkan bangunan baru yang tampak lebih megah dan indah. Warga Tuban dan banyak pengunjung masjid merasa sangat terkesan dengan Keindahan dan Kemegahan bangunannya.
Namun sayang,kemegahan dan keindahan itu didapatkan dengan harus menghancurkan keindahan bangunan masjid sebelumnya yang disertai dengan pembongkaran dan pemindahan banyak makam Warga Setempat yang berada di bagian belakang masjid yang beberapa diantaranya adalah Makam -makam Kuno.
Singkat  kata, kaidah dalam menjaga Situs dan cagar budaya terasa tak berlaku di kompleks masjid ini.
Masjid Agung berada di pusat kota TubanJawa Timur Tepatnya di sebelah barat Alun-alun Tuban dan berdekatan dengan lokasi Wisata Religi makam Sunan Bonang.
Pemugaran secara total Masjid Agung ini dilakukan sejak tahun 2004 yang meliputi pengembangan satu Lantai menjadi tiga lantai dengan menambah sayap kiri dan kanannya.
Arsitektur bangunan dengan total luas bangunan 3.724 m2 pada lahan seluas 5.246 m2 ini dengan mengadopsi arsitektur berbagai masjid terkenal di dunia dan penambahan enam menara masjid.
Sisa bangunan masjid yang lama hanya tampak pada bagian depan bagian tengah Pintu masuk dengan Hiasan di bagian atasnya, bangunan kubah untuk berwudhu , beberapa Lampu antik, dan Prasasti.
Sebelumnya masjid Agung Tuban juga direnovasi pada tahun 1985 di mana bangunan masjid mengalami perluasan.
Masjid Agung Tuban ini menurut sejarahnya diperkirakan didirikan pada awal permulaan pemerintahan Islam yaitu masa pemerintahan Adipati Raden Ario Tedjo, Bupati Tuban ke-7 (abad ke-15).
Tidak diketahui pasti siapa pendiri Masjid tersebut. Pembangunan masjid selanjutnya dilakukan pada tahun 1894 M pada masa pemerintahan Bupati Raden Tumenggung Kusumodigdo.
Arsitektur bangunan masjid dibuat oleh Toewan Opzichter B.O.W.H.M. Toxopeus, berkebangsaan Belanda dan selesai dibagun dan diresmikan pada tanggal 28 Juli 1894. Seperti yang tertulis pada prasasti dari batu marmer yang ada di pilar bagian depan masjid. Bangunan Masjid Jami’ yang lama berada pada lahan berukuran 36 x 30 m dan terdiri dari atas ruang utama, serambi, dan bangunan lain.
Ruang utama berdenah bujur sangkar berukuran 36 x 30 x 5 m.Di kiri-kanan pintu masuk terdapat enam buah tiang beton berhiaskan relief bunga-bunga. Pada bagian depan masjid sebelah kanan dan kiri terdapat dua buah bangunan kubah tempat berwudhu. Di bagian sebelah kanan masjid ini dulunya terdapat bangunan Sekolah Dasar Islam. Ada kenangan yang berkesan tentang bangunan masjid Jami yang lama ini pada era tahun 1980-an dan tahun sebelumnya.
Pada saat itu setiap Bulan Ramadhan saat menjelang waktu buka puasa, di halam masjid Jami disiapkan ‘ Blanggur ‘ ( semacam meriam ) yang terbuat dari batang bambu dan menggunakan karbit bercamput air sebagai bahan peledaknya.
Ketika Blanggur itu dinyalakan dengan menyulutnya dengan api, kemudian terdengarlah suara bak meriam yang menggelegar dan nyaring bunyinya sebagai penanda waktu buka puasa. Atraksi menyalakan Blanggur itu dulu selalu ditunggu dan disaksikan oleh warga Tuban sambil menonton tayangan acara sebuah televisi hitam putih 14 inch yang dipasang di dekat kantor Bupati, sebelah selatan masjid Jami’.
Maklum, ketika itu televisi hitam putih masih menjadi barang Langka dan jarang warga yang memilikinya dan televisi adalah hiburan yang sangat Menarik.
Karena itu banyak warga dari berbagai penjuru daerah yang berdatangan dan berkumpul di alun-alun dan sekitar masjid Jami’ hanya untuk menonton bareng televisi hitam putih.
Dibalik Kemegahan bangunan Masjid Agung Tuban ini menyimpan banyak kisah dan kenangan di Masa Lampau.
 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 10 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 11 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 12 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 13 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Batas Maksimal Usia Pelamar Kerja Harus …

Usi Saba Kota | 8 jam lalu

Pernikahan dan Segala Suka Dukanya …

Sam Edy Yuswanto | 9 jam lalu

Sang Pengawal Lumbung Pangan …

Alfi Rahmadi | 9 jam lalu

Kiprah Anak Band Untuk Sesama …

Agung Han | 9 jam lalu

Cara Gampang Bangun ”Ketegasan” …

Seneng Utami | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: