Back to Kompasiana
Artikel

Kuliner

Primus74

Seorang pemulung ilmu yang tinggal di SWIS (Sekitar Wilayah Sudiang),Makassar. Penggemar Sepakbola, blogger, peneliti, aktivis selengkapnya

Kue Bloomy, Kuliner Baru Khas Makassar

REP | 16 February 2012 | 20:21 Dibaca: 685   Komentar: 16   1

13293771751800123219

Kue Bloomy dalam kemasan

Setiap daerah memiliki aneka kulinernya masing-masing. Di Makassar, ada banyak kuliner yang khas diproduksi secara tradisional maupun secara modern. Ada banyak kue-kue jajanan pasar seperti kue buroncong, roko-roko unti, taripang, dan sebagainya. Namun tidak semua kue-kue jajanan pasar tersebut bisa menembus kedai-kedai untuk kelas menengah ke atas.

Saat ini, seorang kompasianer bernama Lucia Eny mengembangkan kuliner khas Makassar yang diberi nama Kue Bloomy. Saat saya berkunjung kerumahnya di Borong Indah, Toddopuli, Makassar beberapa hari lalu, saya disuguhkan Kue Bloomy buatannya. Rasanya empuk dan sangat nikmat dimulut. Dirumah tersebut, saya menyaksikan proses masaknya di dalam oven besar berjejer tiga. Namun saya tidak sempat melihat proses pembuatan adonannya.

Menurut Ibu Eny, panggilan akrab saya, Kue Bloomy ciptaannya berbahan dasar Ballo (arak/tuak). Ballo adalah minuman khas orang Bugis-Makassar. Namun jenis Ballo yang digunakan dalam adonan adalah Ballo Manis, bukan Ballo yang memabukkan. Sedang campuran adonan lainnya adalah tepung dan mentega.

Karena masih diproduksi terbatas, maka cara mendapatkannya pun masih terbatas. Kue Bloomy hanya dapat dinikmati pada sebuah waralaba internasional bernama Circle Key. Kedai Circle Key di Makassar hanya terdapatdua outlet yakni di Bandara Sultan Hasanuddin dan satu lagi di pusat kota Makassar. Harganya cukup terjangkau untuk kalangan pengunjung warkop sebesar Rp 5.000 per biji.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Lolo Sianipar, Sukses Menjalankan Bisnis …

Erri Subakti | | 23 October 2014 | 19:54

Pak Jokowi, Rakyat Cuma Ingin Bahagia… …

Eddy Mesakh | | 23 October 2014 | 19:57

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00

Gesture …

Pm Susbandono | | 23 October 2014 | 19:05

Catatan Yayat: Remote Control Traveller …

Kompasiana | | 23 October 2014 | 20:42


TRENDING ARTICLES

Akankah Pemkot Solo Berani Menyatakan Tidak …

Agus Maryono | 6 jam lalu

Jokowi-JK Tak Kompak, Langkah Buruk bagi …

Erwin Alwazir | 7 jam lalu

Jonru Si Pencinta Jokowi …

Nur Isdah | 9 jam lalu

Pak Presiden, Kok Sederhana Banget, Sih! …

Fitri Restiana | 9 jam lalu

Acara Soimah Menelan Korban …

Dean Ridone | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Wih, Sekarang Abdi Rakyat Bakalan Keteteran …

Ridha Harwan | 9 jam lalu

Antara Aku, Kompasiana dan Keindahan …

Rahmat Hadi | 9 jam lalu

Sejarah Qatar, Juara Piala Asia U-19! …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Makna Kegagalan …

Hanif Amin | 10 jam lalu

Ketika Islam Dianaktirikan Penganutnya …

Anni Muhammad | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: