Back to Kompasiana
Artikel

Kuliner

Joko Wenampati

Gak penting banget

Masak Kolak Pisang yang Benar Itu Begini

OPINI | 23 July 2012 | 17:09 Dibaca: 4388   Komentar: 38   14

Beginilah cara masak kolak yang benar. Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan diantaranya jenis pisang dan jenis gula. Namun yang paling penting adalah jenis pisangnya. Jenis gula tentunya terserah selera anda atau ketersediaannya.

Menyiapkan pisang

Jenis pisang yang cocok untuk kolak hanya ada dua. Yang pertama adalah pisang klutuk. Pisang klutuk cocok dikolak karena daging buah yang tidak lembek saat buahnya pas matang. Maksudnya tidak saat sedang bonyok. Pisang klutuk pun ada dua jenis yang pertama yang berbiji besar dan yang berbiji kecil atau halus. Pilihlah pisang klutuk berbiji halus. Pisang klutuk cocok dikolak karena daging buah yang tidak lembek. Jenis pisang ke dua yang cocok untuk kolak adalah pisang raja. Teksturnya yang khas menghasilkan kolak yang yummy. Pilihlah pisang raja yang pas matangnya.

Bahan

1. Gula aren

2. Santan encer 1 liter

banyaknya gula aren juga terserah selera anda, apa mau kolak yang rasanya agak manis, atau manis atau sangat manis. Saya anjurkan agak manis sebab buah pisangnya sudah terasa manis.

Cara Masak

Cara masaknya jangan masak pisang dan gula secara terpisah. Tapi terlebih dahulu rebuslah gula aren dalam santan encer hingga gula arennya larut. Biasanya 500 gram gula aren (atau 1 cetakan 1/3 batok kelapa) cukup untuk 1 liter santan encer. Aduk terus supya santan tetap merata tercampur. Setelah gula larut kupaslah pisang yang sudah matang dan masukkan ke dalam gula aren yang sudah larut bersama santan. Jumlah pisang yang dimasukkan terserah selera anda, apakah mau dominan air gula atau agak banyakan pisangnya. lanjutkan masak hingga pisang klutuk nya lembek (indikasinya sangat mudah ditembus oleh garpu). Tapi jika anda memasak kolak pisang raja, pisang dimasak hingga nampang agak mengembang dan air gula seperti bertekstur.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gedung New Media Tower Kampus UMN, Juara …

Gapey Sandy | | 31 October 2014 | 19:12

Menjelajah Pulau Karang Terbesar di …

Dizzman | | 31 October 2014 | 22:32

Menjawab Keheranan Jokowi …

Raden Suparman | | 31 October 2014 | 08:42

Hati Bersih dan Niat Lurus Awal Kesuksesan …

Agung Soni | | 01 November 2014 | 00:03

Rayakan Ultah Ke-24 JNE bersama Kompasiana …

Kompasiana | | 31 October 2014 | 12:53


TRENDING ARTICLES

Susi Mania! …

Indria Salim | 7 jam lalu

Gadis-Gadis berlagak ‘Murahan’ di Panah …

Sahroha Lumbanraja | 9 jam lalu

Pramugari Cantik Pesawat Presiden Theresia …

Febrialdi | 11 jam lalu

Kerusakan Demokrasi di DPR, MK Harus Ikut …

Daniel H.t. | 13 jam lalu

Dari Pepih Nugraha Untuk Seneng Utami …

Seneng | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Karena Jokowi, Fadli Zon …

Sahroha Lumbanraja | 8 jam lalu

Sengkuni dan Nilai Keikhlasan Berpolitik …

Efendi Rustam | 10 jam lalu

Wakatobi, Potongan Surga yang Jatuh ke Bumi …

Arif Rahman | 11 jam lalu

Danau Poso, Keelokannya Melahirkan Rindu …

Jafar G Bua | 11 jam lalu

Politik Saling Sandera …

Salman Darwis | 13 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: