Back to Kompasiana
Artikel

Kuliner

Gudeg ‘Pawon’ Van Jogja

REP | 20 September 2012 | 19:59 Dibaca: 419   Komentar: 15   1

1348127323107574639Yogyakarta adalah sebuah kota yang memang memiliki beragam Pesona di tinjau dari aspek Sosial dan Budaya. Mulai dari bentuk pemerintahan lokal nya yang masih berbentuk kerajaan dibawah kepemimpinan seorang Sultan (Hamengkubuwono X) yang sampai saat ini masih berkuasa. Sampai dengan berbagai macam cita rasa kuliner yang lezat dan memanjakan selera masyarakat serta pendatang yang berkunjung ke sana.

Salah satu Kuliner khas yang melegenda di Kota Jogja adalah Gudeg. Penganan tradisional yang terbuat dari bahan utama buah nangka muda (Gori) ini memiliki cita rasa khas yang tidak ada dua nya dibandingkan dengan koleksi kuliner Nusantara lainnya. Selain bahan utama, Gudeg akan lebih kaya cita rasanya bila saat disantap dilengkapi dengan ‘Sambel Krecek’ yang terbuat dari kulit sapi, Tahu, Tempe, Opor Ayam dan Telur serta beberapa butir cabe rawit.

Ada beberapa jenis Gudeg yang tersedia di pasaran kota Jogja, namun secara garis besar Gudeg bisa di golongkan menjadi : Gudeg Basah, Gudeg Kering dan Gudeg Manggar. Ketiga nya memliki cita rasa sendiri-sendiri sesuai dengan selera penikmatnya

Ada banyak sekali tempat untuk menikmati Gudeg di Jogja. Mulai dari skala Mbok-mbok penjual Gudeg di emperan jalan sampai ke tempat makan Gudeg dengan tata kelola ala restoran lengkap dengan Live Music akustik pengiring pengunjung nan tengah bersantap. Mengenai waktu untuk bersantap Gudeg, kita bisa mendapatkan nya mulai dari pagi hari sampai larut malam menjelang subuh,

Dari sekian banyak ragam Gudeg yang ada di kota Jogja, ada satu penjual Gudeg yang tergolong unik. Unik karena ; dari segi waktu berdagang, Gudeg ini baru buka pukul 22.30 Wib, Dari lokasi berjualan, tempatnya ada didalam gang kecil. Pelanggan dapat bersantap Gudeg di dalam dapur (Pawon) nya si Mbah. Sambil bersantap kita bisa melihat peralatan memasak si Mbah yang masih menggunakan peralatan Tradisional. Sebuah sensasi makan yang menurut saya sangat Unik.

Yang ndak kebagian tempat di dalam Pawon, pelanggan bisa bersantap di 2 buah meja di teras dapur si Mbah. Dengan catatan ndak boleh berisik (tertawa keras-keras), sebab memang tempat makannya di dalam gang yang cukup padat. Biasanya kita akan ditegur dengan ucapan yang sampai sekarang ndak berubah, yaitu ; “Sssst..ada bayi”. Awalnya logika saya mempertanyakan, kok bayi nya nggak gede-gede ya..?, ternyata itu adalah salah satu cara khas orang Jogja saat menegur para pengunjung yang kebetulan datang beramai-ramai, biasanya anak-anak muda.

Bila Sahabat Kompasiana tengah berada di Kota Jogja, tak ada salahnya singgah menikmati Uniknya Gudeg Pawon Van Jogja.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Gubernur Jateng Tolak Kartu Flazz Kriko …

Syukri Muhammad Syu... | | 22 November 2014 | 23:39

OS Tizen, Anak Kandung Samsung yang Kian …

Giri Lumakto | | 21 November 2014 | 23:54

Inilah Para Peraih Kompasiana Awards 2014! …

Kompasiana | | 22 November 2014 | 21:30

Obama Juara 3 Dunia Berkicau di Jaring …

Abanggeutanyo | | 22 November 2014 | 02:59

Inilah Pemenang Lomba Aksi bareng Lazismu! …

Kompasiana | | 22 November 2014 | 19:09


TRENDING ARTICLES

Duuuuuh, Jawaban Menteri iniā€¦ …

Azis Nizar | 21 November 2014 22:51

Zulkifli Syukur, Siapanya Riedl? …

Fajar Nuryanto | 21 November 2014 22:00

Memotret Wajah Jakarta dengan Lensa Bening …

Tjiptadinata Effend... | 21 November 2014 21:46

Ckck.. Angel Lelga Jadi Wasekjen PPP …

Muslihudin El Hasan... | 21 November 2014 18:13

Tak Berduit, Pemain Bola Indonesia Didepak …

Arief Firhanusa | 21 November 2014 13:06


HIGHLIGHT

Mafia Migas Perlu Terapkan Strategi Baru …

Eddy Mesakh | 16 jam lalu

Refleksi Kenaikan Harga BBM: Menderita …

Kortal Nadeak | 16 jam lalu

Kesan-kesan Saya Ikuti Kompasianival 2014, …

Djarwopapua | 16 jam lalu

Gubernur Jateng Tolak Kartu Flazz Kriko …

Syukri Muhammad Syu... | 16 jam lalu

Sedikit Oleh-oleh dari Kompasianival 2014 …

Opa Jappy | 16 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: