Back to Kompasiana
Artikel

Kuliner

Helmi Amirullah

helmi ilmu komunikasi fishum uin suka yogyakarta

‘Timphan’ Kue Tradisional Khas Tanah Rencong

REP | 24 December 2012 | 17:18 Dibaca: 276   Komentar: 0   1

Jika berkunjung ke Aceh sebaiknya anda menyempatkan diri mencicipi kuliner legit manis yang satu ini. Kue tradisional khas Aceh yang dinamakan timphan. Timphan biasanya dihidangkan ketika memperingati hari-hari besar dalam islam seperti hari raya Idul Fitri, Idul Adha dan Mauloed (Maulid Nabi Muhammad), juga dihidangkan pula saat ada jamuan-jamuan penting lainnya yang diadakan dalam masyarakat Aceh, misalnya pada acara pesta pernikahan, sunatan rasul dan kandhuri peusijuek (semacam tradisi dalam masyarakat Aceh).

Dikalangan masyarakat Aceh sendiri kue timphan begitu populer dan sangat digemari. Dari anak-anak, remaja hingga orang tua menyukai kue timphan. Oleh karena citarasa nya khas serta tekstur kue yang legit tapi lembut membuat timphan sangat nikmat ketika menyentuh lidah. Belum lagi tercium aroma daun pisang muda yang menyelimuti kue.

Bagian dalam kue timphan pada umumnya berisi pemanis seperti asoekaya (srikaya), ada juga yang di isi dengan parutan kelapa bercampur gula pasir . Saat ini timphan disajikan lebih bervariasi diantaranya kombinasi srikaya-durian, mangga kuini, dan kelapa-gula aren. Untuk adonan kue bahan yang dibutuhkan hanyalah tepung ketan, pilihan buah pisang atau labu tanah dan santan. Adonan kemudian dibentuk memanjang di isi dengan pemanis. Setelah itu dibungkus dengan daun pisang muda yang sudah diolesi minyak goreng lalu di kukus.

Membuat timphan dengan cara dan citarasa tradisional membutuhkan kepiawaian tingkat tinggi, biasanya hanya orang-orang tertentu di Aceh yang dapat mengolah timphan secara baik dengan hasil yang sempurna. Timphan yang sempurna tidak lengketĀ  dan tidak mudah hancur ketika dibuka dari bungkusnya. Dengan kata lain tidak sembarang orang bisa membuat timphan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Tanggapan Soal “PR Anak 2 SD yang …

Hendradi Hardhienat... | | 22 September 2014 | 14:36

Analisis Ancaman ISIS di Australia …

Prayitno Ramelan | | 22 September 2014 | 13:47

Software Engineer/Programmer Dibayar Murah? …

Syariatifaris | | 22 September 2014 | 10:16

Revolusi Teknologi Perbankan: Dari ATM ke …

Harris Maulana | | 22 September 2014 | 11:19

[Blog Reportase] Nangkring dan Test Ride …

Kompasiana | | 20 September 2014 | 18:06


TRENDING ARTICLES

Kasus PR Habibi, ketika Guru Salah Konsep …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Abraham Lunggana, Ahok, Messi, dan Pepe …

Susy Haryawan | 9 jam lalu

Tentang 6 x 4 …

Septin Puji Astuti | 10 jam lalu

Jokowi dan Kutukan Politik …

Angin Dirantai | 11 jam lalu

PPP dan Kudeta Marwah …

Malaka Ramadhan | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gimana Terhindar dari Jebakan Oknum Trading …

Adhie Koencoro | 8 jam lalu

Dari Priyo Sampai Ahok, Akhirnya Demokrat …

Auda Zaschkya | 8 jam lalu

Daya Tarik Kota Emas Prag, Ditinggalkan …

Cahayahati (acjp) | 8 jam lalu

Cycling, Longevity and Health …

Putri Indah | 9 jam lalu

Menemukan Pembelajaran dari kasus Habibi dan …

Maria Margaretha | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: